Bagaimana Prospek Bisnis Online di Masa Depan - ilmucerdasku
Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Bagaimana Prospek Bisnis Online di Masa Depan

Prospek bisnis online di masa depan, apakah menjanjikan ?

Dikutip dari Medium.com, Orang Indonesia telah menerima teknologi digital berbasis online dengan antusiasme dan merupakan salah satu jejaring sosial paling aktif di dunia, seperti Facebook, Instagram, Line, Twitter, dan YouTube. 

Pada saat yang sama, Indonesia memiliki ekosistem digital yang sedang berkembang yang menunjukkan perdagangan online, layanan pertukaran perjalanan, distribusi media dan layanan keuangan. 

Indonesia memiliki miliaran dolar dalam teknologi startup di Asia Tenggara, termasuk Bukalapak, Go-Jek, Tokopedia dan Travelka. Selain menciptakan peluang bisnis yang penting, perkembangan pesat digital Indonesia memiliki dampak yang cukup besar pada masyarakatnya.

Data tahun 2017 menunjukkan Indonesia memiliki 132,7 juta pengguna internet aktif dan 130 juta pengguna jejaring sosial aktif. Kemudian, pada tahun 2019 menunjukkan pengguna aktif jejaring sosial di Indonesia yang mencapai 160 juta. Ini juga membuktikan bahwa 96% pengguna internet memiliki ponsel (jenis apa saja), diikuti oleh smartphone (94%) dan laptop atau PC (66%).

Dari data ini, kita bisa lihat bahwa perkembangan teknologi di Indonesia telah memengaruhi perubahan dalam gaya hidup sosial dalam berbagai aspek kehidupan. Tingkat penggunaan media online atau internet, sebagai sarana interaksi sosial telah memberikan banyak komunikasi dan informasi di di semua bidang. 

Terutama di dunia bisnis yang saat ini menghadapi persaingan global yang ketat. Saat ini, Internet merupakan keuntungan bagi wirausahawan online dalam upaya untuk memenangkan persaingan bisnis. Ini didasarkan pada peningkatan pengguna Internet di dunia yang memfasilitasi pengusaha online untuk mengkomersialkan dan mengembangkan bidang bisnis mereka.

Prospek Bisnis Online di Masa Depan
160 Juta masyarakat Indonesia pengguna media digital berbasis online bersaing di bisnis digital online 

Ekonomi Digital dan Perdagangan Online.

Ekonomi digital di Asia Tenggara dikendalikan oleh beberapa sektor, seperti perdagangan elektronik, perjalanan online, media online, dan tur panggilan. Keempat sektor utama memainkan peran besar untuk transformasi bisnis di Asia Tenggara, sebagai lokomotif dan gerbang ke ekonomi digital. 

Bahkan, sektor e-commerce di Indonesia telah membuka peluang baru, terutama untuk mendorong UKM untuk naik level dan menciptakan lebih banyak penawaran pekerjaan. Sektor e-commerce masih menerima pangsa pasar terbesar dengan nilai pasar bruto (GMV) yang mencapai $ 21 miliar dan diperkirakan akan terus bertambah $ 82 miliar pada tahun 2025. 

Jadi dapat dipahami bahwa potensi e-commerce sangat Terbuka lebar, yang membuat beberapa perusahaan modal menanamkan modalnya ditemukan di perusahaan perdagangan e-commerce di Indonesia.

McKinsey (2018) menetapkan bahwa perdagangan online telah berdampak signifikan pada rakyat Indonesia. Pertumbuhannya yang berkelanjutan akan memiliki implikasi yang menguntungkan bagi UKM, populasi perbankan yang lebih luas dan perspektif ekspor negara. 

Perdagangan online Indonesia memiliki dampak sosial ekonomi pada empat bidang: yaitu di sektor keuangan, penciptaan lapangan kerja, keuntungan pembeli dan kesetaraan sosial.

Manfaat Keuangan

Berdasarkan McKinsey (2018), Indonesia adalah pasar komersial online terbesar di Asia Tenggara, yang menghasilkan sekitar $ 2,5 miliar pendapatan konsumsi baru saat ini dan kemungkinan $ 20 miliar pada tahun 2022. 

Hingga 30 persen dari perdagangan online adalah konsumsi baru atau pembelian. Itu tidak akan terjadi tanpa adanya perdagangan online, dan kemungkinan terus meningkat karena perkembangan komersial online di wilayah ini dengan permintaan konsumen yang belum di berdayakan.

Selain itu, 55 persen belanja online di Indonesia asalnya dari Jabodetabek, di mana pasar ritel online lebih matang daripada di daerah lain. Pembelian secara  online di Jakarta, sebagai persentase biaya rumah tangga, empat kali lebih tinggi daripada di wilayah Jawa lainnya dan sepuluh kali lipat dari daerah selain Jawa.

Membuat Lapangan Kerja Baru.

Sektor perdagangan online Indonesia telah berdampak besar pada pasar tenaga kerja negara itu. McKinsey (2018) memperkirakan bahwa pada tahun 2022, perdagangan online akan secara langsung atau tidak langsung mendukung sekitar 26 juta pekerjaan.

Dukungan langsung meliputi pekerjaan baru yang tidak akan ada jika tidak, (misalnya, programmer di perusahaan komersial online dan posisi di perusahaan logistik). Dukungan tidak langsung seperti posisi saat ini, tetapi akan dipengaruhi oleh arus pendapatan komersial online, seperti pemilik UMKM yang mengubah penjualan offline ke pemasok online atau pembayaran yang mengubah layanan mereka dari toko-toko fisik ke layanan online.

Keuntungan dari pembeli.

Konsumen mendapatkan keuntungan dari penghematan dalam perdagangan online di seluruh negeri, tetapi ada variasi geografis yang menarik.

Bahkan, konsumen di luar Jawa yang membeli produk online lebih murah dari 11 hingga 25 persen dibandingkan dengan pengecer tradisional. Di wilayah Jawa, di mana penghematan berosilasi antara 4 sampai 14 persen, jaringan distribusi sangat dikembangkan, sehingga penghematan lebih rendah daripada di bagian negara lainnya. 

Kesetaraan sosial.

Salah satu manfaat paling penting dari perdagangan online Indonesia yaitu dampaknya pada masalah sosial, juga termasuk kesetaraan gender, inklusi keuangan dan pertumbuhan ekonomi.

Perdagangan online di daerah pedesaan, meskipun dari pangkalan kecil, telah tumbuh secara substansial baik dalam penjualan dan biaya. Area dengan biaya domestik dan penetrasinya yang lebih tinggi di Internet juga menunjukkan pengeluaran per kapita online yang lebih tinggi. 

Di tahun 2022, diperkitakan sekitar 65 juta penduduk mengkonsumsi melalui perdagangan online. Empat daerah metropolitan yang lebih besar di Indonesia, seperti wilayah terbesar di Jakarta, Bandung, Surabaya dan Semarang, mewakili sekitar 70 persen dari semua pengeluaran online.

Kesimpulan.

Menurut  data yang telah di  jelaskan di atas, pembangunan ekonomi digital di Indonesia akan sangat nyata dan bahkan dalam proses saat ini. Implikasi untuk perusahaan online di Indonesia sangat signifikan dan menjadi bisnis yang sangat menjanjikan. 

Indonesia mungkin merasakan peningkatan jika UKM diubah dari perdagangan berbasis offline ke pedagagan yang berbasis online. Partisipan utama dalam ekosistem digital Indonesia, seperti pasar online, dapat menyediakan layanan komersial di seluruh dunia untuk membantu UKM membuat kehadirannya dalam bisnis online, mencari perdagangan online dan menggunakan pembayaran digital online.

Selain itu, jumlah UKM di Indonesia pada tahun 2018 mencapai 64 juta UKM dan McKinsey (2018), menyatakan bahwa lebih dari 60 persen UKM Indonesia telah memanfaakan basis online, tetapi hanya sekitar 15 persen keseluruhan yang memiliki sistem pemasaran serta pembayaran online. 

Usaha Kecil Menengah di Indonesia menghadapi beberapa kendala dalam mencari perdagangan online, dan hanya beberapa yang berhasil melampaui hambatan tersebut. 

Tantangannya mencakup kurangnya pengetahuan tentang perdagangan online, karyawan terbatas yang dapat melakukan perdagangan online, dan risiko produk akan diduplikasi oleh pesaing. Ini adalah tantangan yang harus dihadapi hari ini oleh Indonesia, tetapi percaya atau tidak Indonesia akan dapat melakukannya dalam waktu dekat dan singkat.

Demikan apa yang bisa kami sampaikan semoga bermanfaat dan terimakasih.

Posting Komentar untuk "Bagaimana Prospek Bisnis Online di Masa Depan"